Aroma Arabica di Alhambra

Oleh Ranofla Dianti Irwan

2010/07/31

pix_gal0
LAPAN ratus tahun bukannya jangka waktu yang singkat. Berabad lamanya. Berkurun lamanya. Adakah kita akan menangisi kekhilafan pemimpin lampau waima kekhilafan diri sendiri kerana ia bisa menghancurkan keagungan sebuah empayar. Hannah termenung pilu. Memerhatikan perilaku kenalannya, Wira yang galak mengambil gambar dari pelbagai sudut pandangan lensa kamera Nixon milik jejaka itu. Panorama nan cukup panoramik istana Alhamra yang berada di hadapan matanya yang bundar itu tidak sedikit pun membuatkan dirinya teruja dengan gelagat Wira.

Gadis mungil itu memerhatikan keluasan Alhamra. Kubu yang dahulunya begitu gagah dan ditakuti seteru kini begitu hambar buat dirinya. Kubu yang dahulunya begitu ditakuti lawan kini begitu sepi dirasainya. Alhamra begitu agung di puncak kegemilangan sebuah empayar akhirnya tersembam parah di muka bumi sebuah tamadun kala Bani al-Ahmar tidak bisa lagi memperjuangkan kegagahannya.
Alhamra tidak lagi warna merah yang menyala garang. Alhamra tidak lagi gagah bagaikan singa mengaum. Alhamra bertukar wajah dari merah yang membahang kepada warna merah titisan darah. Merah Alhamra di akhir kegemilangannya adalah merah titisan darah para kesatria. Seni bina bangsa Moor ini umpama disimbah darah yang pekat dan likat kala ia terus berjuang mempertahankan keagungannya.
Wira memandang Hannah sepintas lalu. Pemuda itu sedar gadis mungil itu sedang berada di dalam alam yang diciptakannya. Dia hanya membiarkan Hannah terus meneroka alam di antara batas realiti dan fantasi yang kini mendominasi mindanya. Kanvas imaginasi Hannah bagaikan suatu magis kerana dia terus berhalusinasi di sekitar Alhamra.

Hannah menyentuh lembut binaan Alhamra. Dia terpaku dengan tembok serta batu-batu yang masih berwarna merah yang digunakan untuk membina Alhamra. Dia memandang ke angkasa. Kirmizi yang membiru membuatkan Hannah terus tersenyum ke arahnya. Awan stratatus seakan membentuk kerosang berfigura lavender memberikan satu impak realiti yang membataskan Hannah untuk terus berfantasi di alam magis yang direkanya.

Tiga belas buah jumlahnya, menara yang dibina di dalam kawasan yang memagari Alhamra. Dinding itu begitu kukuh. Dari risalah yang dibaca oleh gadis mungil itu, dinding Alhamra ini melingkungi kawasan seluas 14 hektar dan ia merupakan sebuah istana yang cukup indah. Alhamra yang dikelilingi pelbagai spesis flora yang berwarna-warni begitu indah dirasainya.

“Benarkah ia sebuah taman seakan syurgaloka?” bisik hatinya.
“Dan Alhamra juga adalah kubu terakhir bangsa Moor dalam penentangan mereka terhadap kemaraan tentera Kristian di Eropah.” Wira bersuara berkongsi info dengannya.

“Lihat ... Court of the Lions. Air pancutnya begitu masyhur.” Wira ingin menawan keintelektualannya untuk berdiskusi dengan Hannah.

“Lima singa yang gagah. Lima singa yang garang. Mungkin dalam bahasa muda-mudi kini juga disebut gempak. Ya ... Lima ekor singa yang gempak.” Mereka tertawa girang.

Hannah tertawa manja dengan gurauan Wira. Lantas dia menyentuh kelima-lima singa yang gagah, garang dan gempak itu. Ukiran plaster berbentuk daun yang menghiasi dinding dan siling Alhambra memukau taakulan retina matanya.

Hebat ... hebat .... hebat. Hannah berbisik dalam hati kecilnya. Juga binaan lima singa itu masih utuh walaupun telah dimamah usia.

“Ya ...Terlalu hebat. Puncak Gunung Sierra Nevada sedang memerhatikan seorang gadis yang sedang berfantasi”. Wira seakan menyindir Hannah.

“Wahai gadis adakah kau percaya bahawa dahulunya air pancut yang keluar dari kelima-lima mulut singa ini mempunyai konotasinya yang tersendiri tentang keutuhan serta lambang keagungan sebuah agama.”

“Maksudmu?” Hannah terpinga-pinga menantikan ulasan yang seterusnya. Wira menakung air dari salah satu Court of the Lions dari telapak tangan kanannya.

Pemuda itu inginkan suasana yang senggang dan santai antara dirinya dan gadis mungil itu. Dia tidak mahu melihat Hannah terlalu tertekan untuk menginginkan satu jawapan yang tepat lagi tepat untuk mencari satu formula menyelesaikan satu resolusi. Dirembeskan air yang ditakungnya itu. Mereka tertawa dan Hannah cuba menyelamatkan dirinya daripada terkena titisan air yang dirembeskan oleh Wira. Dia berlari di sekeliling Court of the Lions untuk menyelamatkan dirinya.

Hannah berhenti selepas dia menemui satu jawapan dari sudut pandangan vertikal Court of the Lions. Salah satu wajah singa itu seakan merenung wajahnya. Kehijauan puncak Gunung Sierra Nevada menghadirkan satu ceritera di antara dirinya dengan salah seekor singa itu.

“Mengapa”? Wira bertanya kehairanan.

“Aku merasai satu dejavu.” Ringkas jawapan dari ulas bibirnya.

Court of the Lions adalah penentu waktu dan jangkamasa penanda solat. Dari sudut pembacaanku, mereka mengatakan bahawa bila tiba waktu Isyak, Subuh, Lohor atau Zohor, Asar dan seterusnya Maghrib, air pancut itu akan mengalir dari mulut Court of the Lions. Mungkin juga salah satu singa ini mewakili setiap waktu dan kala waktu solat itu tiba, air itu akan memancut keluar dengan tenang. Dingin dan patuh bila azan bergema dan berkumandang. Dan mungkin juga inilah caranya Court of the Lions ini berzikir tanda keagungan terhadap Ilahi dengan mengalirkan air yang suci dan bersih bila tiba waktu solat dan para jemaah bisa berwuduk dari air yang mengalir ini. Bukankah ini satu teknologi yang maha hebat yang diilhamkan oleh Yang Maha Kuasa kepada pencipta Court of the Lions ini. Dan penciptanya ialah bangsa yang mengagungkan kebesaran Ilahi yakni satu bangsa yang beragama Islam.

Tetapi apabila soldadu Kristian yang diketuai oleh Raja Kristian Sepanyol iaitu Ferdinand dan Ratu Isabella menawan Alhamra, mereka menghapuskan segala yang punya identiti yang bernama Islam. Court of the Lions telah diuji kaji dan menjadi bahan eksperimen untuk mencari satu resolusi dan akhirnya air pancut itu tidak dapat lagi mengalir kala tiba waktu bersolat. Dan ia terus mengalir tanpa henti sehingga kini. Betapa dahsyatnya mereka menghakis sebuah ketamadunan yang unggul. Mungkin juga air pancut yang terus mengalir ini tanda kedukaan Court of the Lions kerana bangsa Moor tidak dapat menumpaskan kemaraan Ferdinand dan Isabella dan sehingga kini lima ekor singa itu terus menangis dan menangis.

Ya ... menangisi keruntuhan sebuah empayar Islam yang unggul selama 800 tahun di Alhamra. Malah, lima ekor singa ini juga meratapi pelbagai jenis kezaliman yang tercipta setelah terhakisnya tiang sebuah puncak ketamadunan Islam yang begitu unggul di bumi Eropah ini. Begitu sadisnya pengakhiran era sebuah empayar daripada puak Bani al-Ahmar yakni Raja terakhir kerajaan Islam Granada pada 21 Muharram 897 Hijrah yang memeterai perjanjian penyerahan kerajaannya kepada Raja Kristian Sepanyol, Ferdinand dan Isabella.

“Aku pernah membaca sebuah artikel yang mengatakan bahawa untuk memusnahkan sebuah peradaban, kita harus menghakis identiti bangsa itu menerusi bahasanya”. Benarkah begitu. Hannah memandang tepat ke arah wajah Wira tanpa sebarang kerlipan.

Wira menganggukan kepalanya tanda memanterai satu persetujuan. Tiba-tiba pemuda itu juga telah dibawa oleh Hannah untuk meneroka realiti sebuah dunia fantasi menerusi taakualan mindanya. Dia cuba mengingati sebuah fakta dari akhbar yag pernah dibacanya. Ya ... Bekas Canselor Universiti Chicago yang bernama Robert M Hutchins dalam mukadimah The Great Books of Western World pernah mengatakan bahawa: Seseorang itu tidak dikatakan terpelajar melainkan dia cukup mesra dengan karya agung tradisi bangsanya.

Sangat menarik untuk dibicarakan. Bagi pemuda ini kenyataan tokoh ini nampaknya begitu mudah, tetapi sukar untuk dilaksanakan. Malah ia adalah satu beban yang maha dahsyat untuk dilaksanakan dalam sistem pendirikan hari ini.

Mengapa ya ...? Mungkin kealphaan untuk mengisi ruang pengajaran dan pembelajaran yang terus mendominasikan teknologi maklumat seiring dengan pemodenan sebuah bangsa dan negara, mereka terus melupakan bahasa dan sastera bangsa mereka. Tidak sekelumit pun rasa bersalah bertakhta di sanubari mereka kala mereka mengatakan bahasa dan sastera itu tidak relevan untuk diguna pakai dalam pemodenan menuju ke arah globalisasi sebuah bangsa. Mereka terus mengagungkan bahasa dan budaya bangsa asing. Ya ...bangsa yang pernah menjajah mereka. Mereka masih lagi dijajah dan laungan merdeka yang disambut saban tahun hanya laungan sia-sia sahaja kerana isme kolonialisme masih tersemat utuh dalam jiwa mereka. Bertamadunkah mereka jika mereka tidak menghargai bahasa, sastera dan budaya bangsa mereka sendiri?

“Tetapi tidak modenkah sebuah bangsa dan negara itu jika mereka menyintai karya agung mereka yaksi bahasa dan sastera. Terlalu kolotkah jika ia menjadi tunjang utama dalam sistem pengajian rendah dan menengah mahupun pengajian tinggi pada zaman melenium ini.” Hannah menyuarakan ketidakpuasaan hatinya terhadap beberapa sistem yang dicipta oleh manusia yang kadangkala tidak masuk akal dan inilah langkah permulaan untuk menghakis identiti sebuah bangsa itu.

Wira hanya terdiam. Wajah Alhamra yang tidak lagi pekat simbahan cat merahnya seakan tersenyum ke arahnya. Rimbunan bunga-bungaan yang mekar di sebuah sudut Court of the Lions begitu mendamaikan. Tetapi warna violet lavender itu direnungnya penuh keasyikan. Momentum apakah yang dirasainya kini? Hannah seorang kenalan yang banyak mempersoalkan sesuatu persoalan terhadap dirinya di hadapan Alhamra ini mencetuskan satu misteri buat dirinya. Mekar indah lavender yang disukai oleh Hannah, kini disukai juga oleh seorang jejaka yang macho seperti dirinya. Adakah dirinya kini mempunyai kesempurnaan iman kerana punya sifat belas lantas kasih pada diri gadis mungil itu? Atau ini satu perasaan yang indah dan sukar ditafsir seperti yang dicipta oleh Ilahi terhadap kewujudan Adam dan Hawa?

Aroma Arabica dari pinggir Alhamra menghentikan perjalanan fantasi Wira dalam dunia realiti ini. Dengan menghirup secawan Arabica mungkin dapat merehatkan ruang fantasi seakan filem The Matriks yang mendominasi ruang fikirnya. Arabica yang tumbuh segar dan melata di negara Semenanjung Arab ini terutamanya di Yemen dan Sudan berabad lamanya dan telah melangkaui usia 1000 tahun bagaikan sebuah teka-teki . Aromanya yang unik serta rasa pekat biji kopi yang dipanggang secara tradisional mungkin dapat memulihkan kadar pH di dalam badan.

Dan kebuntuan mencari serta merungkai pelbagai persoalan teori dan resolusi dapat diselesaikan sesudah menghirup secawan Arabica.

Warna hitam pekat serta aroma yang harum dari secawan Arabica di sebuah kafe di pinggir Alhamra begitu nikmat dan mendamaikan. Nikmat itu tidak dapat diperkatakan dengan rantaian kata-kata. Hebat zat abstrak nikmat sebuah rasa yang diberikan oleh Ilahi terhadap manusia. Apakah metafora yang sesuai untuk diperkatakan kala menghirup secawan kopi Arabica di pinggir Alhamra ini?

Gelagat Hannah yang tekun memerhatikan gelagat remaja lelaki dan perempuan yang berhadapan meja mereka kala menghirup Arabica membuatkan Wira tersenyum. Dari gaya mereka yang terdiri dari dua lelaki dan tiga perempuan itu menunjukkan bahawa mereka adalah sekumpulan siswa dan siswa dan tidak diketahui pula dari Universiti mana. Kelihatan mereka seperti berbangsa Tionghua. Tetapi gaya perbualan mereka yang lebih senang menggunakan bahasa Indonesia yang lancar tanpa ada pelat dan cacat-celanya membuatkan Wira juga tergamam kala memandang mereka.

“Saya bangga dengan keupayaan mereka berbicara menggunakan bahasa Indonesia kala berbicara. Saya juga bangga punya talian darah Indonesia dari Umi yang mewakili saya. Situasi ini juga pernah saya saksikan di kafe-kafe sekitar kawasan Sunway Pyramid dan Pavillion. Mereka adalah bangsa Indonesia walaupun berketurunan Tionghua. Tetapi saya hairan. Jika mereka yang bukan bangsa Melayu ini bisa berbicara menggunakan bahasa Indonesia dengan fasih, mengapa bangsa Melayu yang kononnya mempunyai gaya hidup yang moden lagi urban sukar untuk saya saksikan mereka berbicara menggunakan bahasa Melayu yang sempurna seperti mereka yang punya warganegara Indonesia ini, tetapi berketurunan Tionghua”. Hannah menyatakan sudut kehairanannya dalam satu autopsi sebuah jati diri bangsa terhadap bahasa.

“Kadang-kadang kepingin untuk melihat warganegara Malaysia yang berbangsa Tionghua ini kala mengisi ruang senggang mereka di kafe-kafe seperti di Mid-Valley atau di KLCC berbicara sesama mereka menggunakan bahasa Melayu seperti anak-anak Tionghua yang punya warganegara Indonesia itu. Terlalu sukarkah untuk merealisasikannya?” Hannah menyoal Wira bagaikan seorang ejen FBI yang inginkan segala maklumat dalam satu masa. Begitu tegas dan kadang-kala seakan ejen Mossat pula. Wira tersenyum sendirian.

“Tapi Melayu baharu dan urban itu juga lebih bergaya berbicara menggunakan bahasa Inggeris yang bercampur-aduk dengan pelbagai bahasa dan bahasa itu tidak tahu dinamakan sebagai apa ya. Tidak bahasa creol mahupun bahasa pijin. Lebih baik saya makan rojak daripada menggunakan bahasa rojak.” Hannah berlawak manja sambil menghirup nikmat Arabica dengan ditemani suasana yang dingin hasil dari tiupan puput bayu dari pinggir Alhamra.

“Kadangkala penciptaan sistem oleh manusia itu membuatkan sistem yang sedia ada lebih kucar-kacir daripada memantapkan sistem tersebut.”

“Saya cukup bersetuju.” Celah Hannah sambil menghirup Arabica entah kali ke berapa.

Wajarlah di benua Amerika Selatan majoriti masyarakatnya menggunakan bahasa Sepanyol sebagai bahasa rasmi. Hebat gaya koloniolisme dan imperialisme bangsa Sepanyol memartabatkan bahasanya hingga ke benua Amerika Selatan sehingga kini. Tetapi amat menyedihkan kerana ada segelintir manusia yang menjual agama dan negara demi kepentingan peribadinya dan segala peradaban itu terlupus dan hancur bersama bahasa yang mengindahkan sebuah peradaban.

Kilauan Alhambra yang diserikan dengan sinar mentari jingga dari pinggir kafe itu seakan ingin bersuara. Terlalu banyak rahsia yang perlu dirungkai dan diketahui oleh gadis mungil itu di sebalik warna merah pudar Alhambra yang kadang-kala mengundang ceritera gothik yang tidak mungkin melenyapkan rasa ingin tahunya terhadap keunggulan sebuah peradaban yang telah sirna.

Profil

Ranofla Dianti Irwan, mantan Minggu Penulis Remaja (MPR) 1999. Pendidikan awal dari Akademi Seni Kebangsaan, kini dikenali sebagai ASWARA dalam bidang Penulisan Kreatif. Seterusnya Sarjana Muda BA (Linguistik) dan Sarjana MA (Pendidikan). Pernah memenangi Hadiah Sastera Siswa 1999, Hadiah Sastera Utusan Public-Bank 2000 dan 2001 kategori cerpen. Bertugas sebagai Guru Bahasa Melayu di Nexus International School, Putrajaya untuk program IGCSE dan IB.

1 comments:

IBU PUSPITA 4:34 PM  

Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIRENG dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIRENG saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIRENG karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI,jangan ada percaya klau ada yg memakai pesan ini klau bukan atas nama saya krna itu cuma bohan dan ini resmi saya yg menulis.Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI












Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIRENG dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIRENG saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIRENG karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI,janan ada percaya klau ada yg memakai pesan ini klau bukan atas nama saya krna itu cuma bohon dan ini resmi saya yg menulis.Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI

About Me

My photo
Seorang guru, juga GKTV di SMU Mardziah, Kubang Batang, Wakaf Bharu, Kelantan.

Seorang ibu kepada enam anak di dunia fana dan seorang ibu kepada bidadari kecil di alam sana. Suka menguliti bahan bacaan, menikmati keindahan alam dan gemar akan sesuatu yang kreatif.

2011- Hope this is my year...
"Sesungguhnya selepas kesukaran itu akan ada kesenangan, dan selepas kesukaran itu ada kesenangan.., annasyrah
"Sesungguhnya Allah melakukan segala sesuatu ada tempoh-tempoh masanya," al talak..

About this blog

Blog ini menghimpunkan karya penulis yang sudah mengukir nama di media cetak tanah air.
Dengan adanya kelompok cerpen ini, diharap agar kita bisa menikmati satu genre sastera dengan lebih mudah. Juga, usaha ini diharap dapat dicerna oleh pembaca dan menjadi satu tapak untuk mempertingkat mutu penulisan kita.
Kepada penulis, izinkan kami jadikan karya ini sebagai renungan, tutorial, juga muhasabah. Terima kasih.